Mitos dan Fakta Tentang Kanker

Published October 5, 2012 by bulbullucu

Saat ini, ada begitu banyak rumor mengenai penyakit kanker yang berkembang di masyarakat. Fatalnya, rumor tersebut seringkali tidak mempunyai tingkat akurasi yang jelas sehingga menimbulkan kecemasan bagi sebagian besar orang. Agar tidak ada persepsi yang keliru mengenai kanker, berikut ini kami tampilkan beberapa mitos dan fakta terpopuler terkait perkembangan kanker.

  • Mitos: Kanker mungkin menular

Fakta: Intinya, orang dengan kondisi badan yang sehat tidak dapat tertular penyakit ini melalui kontak fisik atau dengan menghirup udara yang sama. Hal ini hanya mungkin terjadi jika Anda melakukan transplantasi organ dari orang dengan kanker. Bahkan, penularan kanker dari ibu ke anak melalui plasenta sangat kecil kemungkinannya.

  • Mitos: pewarna rambut dapat menyebabkan kanker otak

Fakta: Anda mungkin telah mendengar pernyataan dan spekulasi terkait hubungan antara penggunaan pewarna rambut dengan kanker otak. Percayalah, itu tidak lain hanyalah salah satu di antara banyak mitos yang terkait dengan kanker. The Internasional Agency for Research on Canker (IARC) menyebutkan, meskipun ada risiko paparan zat karsinogenik di tempat kerja, tetapi penggunaan pewarna rambut tidak menyebabkan efek berbahaya terhadap manusia.

  • Mitos: Kanker menyebabkan rambut rontok

Fakta: Anggapan ini sama sekali tidak relevan. Rambut rontok bukanlah efek samping dari kanker melainkan karena efek terapi pengobatan kanker seperti kemoterapi dan radiasi. Bahkan, tidak semua pasien kanker yang menjalani perawatan ini akan kehilangan rambut mereka.

  • Mitos: Kanker diturunkan

Fakta: Anda mungkin sering melihat ada beberapa anggota dalam sebuah keluarga yang mengidap kanker. Hal ini tidak mengherankan, mengingat fakta bahwa kanker adalah suatu penyakit yang umum. Selain itu, anggota yang berbeda dalam sebuah keluarga mungkin terpapar faktor pemicu kanker yang sama seperti misalnya merokok. Namun pada beberapa kasus tertentu, ada kemungkinan kanker dapat diwariskan misalnya, kanker ovarium atau kanker kolorektal. Namun, penting untuk dicatat bahwa hal ini mungkin terjadi jika ada gen yang tidak normal dan bukan karena kanker itu sendiri.

  • Mitos: Semua benjolan pada payudara adalah kanker

Fakta: Jangan panik jika Anda telah menemukan benjolan di payudara Anda karena tidak semua benjolan payudara adalah kanker. Menurut suatu penelitian, lebih dari 90 persen kasus benjolan pada payudara bukanlah kanker. Di sisi lain, hasil diagnosa sekitar 10 persen pasien kanker payudara tidak memiliki bentuk benjolan di payudara. Namun, Anda patut khawatir jika benjolan pada payudara Anda mengeluarkan cairan dan mengalami perubahan bentuk atau ukuran.

  • Mitos: Deodoran dapat menyebabkan kanker payudara

Fakta: Menurut riset yang dirilis oleh National Cancer Institute (NCI), tidak ada penelitian konklusif yang mengaitkan antara penggunaan deodoran dan antiperspiran terkait risiko mengidap kanker payudara. Rumor ini diduga merebak setelah ada laporan yang menemukan bahwa kandungan aluminium pada deodoran dapat meresap pada kulit dekat payudara. Hal ini, pada gilirannya, mendorong pertumbuhan sel kanker payudara. Namun, NCI bersama dengan US Food and Drug Administration (FDA) membatalkan klaim tersebut yang menyatakan bahwa laporan-laporan ini tidak berhubungan dengan penjelasan ilmiah yang substansial.

  • Mitos: Terlalu sering menggunakan ponsel menyebabkan kanker

Fakta: Beberapa orang menyakini bahwa paparan frekuensi radio dari ponsel dapat meningkatkan risiko kanker. Tetapi tidak ada penelitian yang mampu menjelaskan hubungan antara keduanya. Sementara laporan dari National Institue of Environmental Health Science, mengatakan bahwa belum ada bukti ilmiah yang mampu menjelaskan hubungan konklusif antara ponsel dan kanker, dan perlu penelitian lebih lanjut tentang ini.

  • Mitos: Hanya perempuan menderita kanker payudara

Fakta: Ini adalah mitos kanker terbesar dari semua mitor yang ada. Men get breast cancer also! Pria terkena kanker payudara juga. Sekitar 1500 orang pria didiagnosis dan sekitar 500 akan mati karena penyakit tahun ini. Kanker payudara tidak umum pada pria, namun masih terjadi.

  • Mitos: Ada obat untuk kanker, tetapi perusahaan farmasi menyembunyikannya

Fakta: Ini adalah mitos kanker yang mengada-ada. Jika ini benar, maka mengapa orang-orang yang dicintai peneliti perusahaan obat masih meninggal karena kanker pada tingkat yang sama dengan populasi umum? Apa orang tidak menyadari bahwa banyak bentuk kanker yang dapat disembuhkan?

  • Mitos: Kanker hampir selalu berakibat fatal

Fakta: Ya, kanker dapat menyebabkan kematian. Tapi terobosan baru dalam deteksi dini kanker telah membuat penyakit kanker jauh lebih mudah diobati. Sekitar 40% pasien kanker atau lebih, selamat dalam lima tahun terakhir.

 

 

Sumber :

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

w

Connecting to %s

%d bloggers like this: